BERITA

Informasi terkini seputar Manajemen, Accounting, Sumber daya manusia, Ritel Management, Teknologi Informasi

4 CARA MELINDUNGI BISNIS ANDA DI MASA INFLASI

 

Sebagai konsumen, Anda mungkin pernah mendengar bagaimana inflasi mempengaruhi harga barang-barang yang Anda beli.
Inflasi mengukur kenaikan harga barang dan jasa dari waktu ke waktu. Saat harga naik, daya beli konsumen dan bisnis turun—yang berarti mereka mendapatkan lebih sedikit dari biasanya.

Bagaimana Inflasi Berdampak pada Usaha Kecil?
Perusahaan yang tidak cukup siap akan kehilangan sebagian besar pendapatan dan pangsa pasar mereka—atau bahkan gulung tikar.
Namun, inflasi mempengaruhi setiap industri secara berbeda. Bagaimana pengaruhnya terhadap bisnis Anda sebagian bergantung pada jenis bisnis yang Anda miliki.
Misalnya, perusahaan dengan penawaran penting—seperti pom bensin atau toko kebutuhan pokok—akan lebih sedikit terpengaruh oleh inflasi dibandingkan perusahaan yang memberikan penawaran tidak langsung. Bagaimanapun, kita akan selalu membutuhkan gas dan makanan di masa mendatang, terlepas dari keadaan ekonomi. Di sisi lain, pembelian yang tidak penting seperti produk kecantikan dan hiburan sering kali ditunda atau ditinggalkan saat dompet tipis dan anggaran terbatas.

Baca juga artikel terkait: HARUSKAH ANDA MENYEWA SEORANG AKUNTAN UNTUK BISNIS KECIL ANDA?

4 Cara Melindungi Bisnis Anda dari Dampak Inflasi
Meskipun Anda tidak dapat mengendalikan inflasi, Anda memiliki kendali atas pengaruhnya terhadap bisnis Anda. Berikut ini beberapa strategi untuk membantu melindungi perusahaan Anda dari kenaikan biaya di bulan-bulan mendatang.

1. SESUAIKAN HARGA ANDA
Terlepas dari masalah yang dapat mereka timbulkan pada bisnis Anda, periode inflasi tinggi adalah saat yang tepat untuk meninjau strategi penetapan harga Anda dan memutuskan apakah akan menaikkan harga agar sesuai dengan tingkat inflasi saat ini.
Pertama, bandingkan penawaran dan harga Anda dengan pesaing Anda untuk melihat apakah kenaikan harga masuk akal untuk bisnis Anda. Apakah Anda menawarkan produk atau layanan berkualitas lebih baik dengan biaya lebih rendah? Jika demikian, Anda mungkin menemukan pelanggan Anda lebih dari senang untuk menerima harga baru Anda karena nilai yang Anda berikan.
Tentu saja, jika biaya pengiriman barang atau jasa Anda naik, mungkin bijaksana untuk menaikkan harga untuk melindungi bisnis Anda dan mengikuti perubahan ekonomi terkini.
Tetapi jika gagasan menaikkan harga membuat Anda merasa tidak nyaman, ketahuilah bahwa bisnis lain melakukan hal yang sama.
Berhati-hatilah bagaimana Anda mengomunikasikan perubahan harga ini dengan pelanggan Anda. Jika tidak, Anda dapat mengasingkan pendukung yang berharga selama waktu yang sangat sensitif untuk bisnis Anda.

2. MENGEVALUASI KEMBALI PENAWARAN PRODUK ATAU ALIRAN PENDAPATAN ANDA
Sebagai alternatif untuk menaikkan harga Anda secara langsung, Anda dapat memutuskan untuk memfokuskan upaya Anda pada penjualan barang dan jasa yang lebih populer di kalangan pelanggan atau membanggakan margin keuntungan yang lebih tinggi.
Mulailah dengan melihat penawaran Anda dan tentukan mana yang paling menguntungkan bagi bisnis Anda. Jika Anda juga terpengaruh oleh biaya yang lebih tinggi, sekarang adalah saat yang tepat untuk melihat mana yang saat ini memiliki margin keuntungan lebih rendah.
Juga, pertimbangkan bagaimana faktor-faktor lain, seperti masalah rantai pasokan atau pergantian karyawan, dapat memengaruhi kemampuan Anda untuk mengirimkan produk dan layanan Anda dalam ekonomi saat ini. Jika perlu, kurangi atau hentikan penawaran laba yang lebih rendah sehingga Anda dapat mengalihkan sumber daya berharga ke sumber daya yang akan menghasilkan lebih banyak uang untuk bisnis Anda.
Terakhir, pastikan Anda memahami bagaimana perubahan ini dapat memengaruhi bisnis Anda, baik dalam jangka pendek maupun jangka panjang. Peramalan yang tidak akurat (atau kekurangannya) dapat merugikan perusahaan Anda.

3. DIVERSIFIKASI SELURUH RANTAI PASOKAN ANDA
Jangan hanya mengandalkan 1 pemasok atau vendor untuk materi Anda, terutama jika bisnis Anda menghasilkan sebagian besar pendapatannya dari produk fisik. Organisasi di seluruh dunia melihat rantai pasokan mereka hancur pada awal pandemi COVID-19 karena pemasok mereka juga mengalami masalah.
Belajarlah dari kesalahan mereka (atau kesalahan Anda sendiri, jika Anda berada dalam situasi ini) dengan mendiversifikasi setiap langkah rantai pasokan Anda.
Dengan banyak pemasok, Anda tidak akan dirugikan jika salah satu dari mereka mengalami penundaan atau kenaikan harga. Selama periode inflasi tinggi, Anda juga akan menempatkan diri Anda pada posisi yang lebih baik untuk tawar-menawar dengan mereka untuk harga yang lebih rendah atau persyaratan yang lebih menguntungkan.

4. MENGURANGI PENGELUARAN
Karena kenaikan inflasi menaikkan harga barang dan jasa secara keseluruhan, penting untuk menyimpan uang tunai yang cukup untuk menghadapi perubahan ini. Menyimpan dana Anda dalam aset tidak likuid berarti mereka akan sulit dikonversi menjadi uang jika Anda tiba-tiba kehabisan, perlu menutupi pengeluaran tak terduga, atau hanya ingin memanfaatkan peluang berumur pendek.
Jika Anda belum melakukannya, pastikan Anda memahami seberapa besar kebutuhan bisnis Anda untuk tetap bertahan selama masa yang tidak pasti ini. (Dan jika Anda belum membuat penyesuaian pada perhitungan Anda untuk memperhitungkan keadaan ekonomi saat ini, lakukan sekarang.)
Kemudian, cari cara untuk memotong biaya dan mengurangi pengeluaran yang tidak perlu sehingga Anda dapat menghemat lebih banyak uang saat Anda membutuhkannya.

Baca juga artikel terkait: TIPS MUDAH MENGHEMAT UANG UNTUK BISNIS KECIL

Mempersiapkan Bisnis saat Masa Inflasi
Seperti yang telah kita pelajari selama 2 tahun terakhir, penting untuk tetap fleksibel dalam menghadapi kondisi ekonomi yang tidak menentu.
Inflasi dapat memengaruhi bisnis Anda dalam banyak hal. Jika Anda bertekad untuk mengatasi periode inflasi yang tinggi, Anda harus memahami apa yang sebenarnya Anda hadapi.
Dengan kiat-kiat di atas, periksa setiap aspek bisnis Anda dan buatlah rencana permainan sehingga Anda bisa menjadi yang teratas—apa pun yang terjadi beberapa bulan ke depan.
Semoga bermanfaat.

Dan jika Anda membutuhkan informasi terkait artikel diatas, atau Anda membutuhkan konsultan Financial & Accounting professional untuk merapikan keuangan Anda? Kami siap membantu. Silahkan email kami melalui groedu@gmail.com, atau bisa langsung menghubungi kami melalui nomor WhatsApp 0812-5298-2900.

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Scroll to top
Selamat datang di Groedu software konsultasi
Send via WhatsApp