BERITA

Informasi terkini seputar Manajemen, Accounting, Sumber daya manusia, Ritel Management, Teknologi Informasi

5 RASIO PROFITABILITAS PALING PENTING YANG ANDA BUTUHKAN UNTUK USAHA KECIL ANDA

Mengukur kinerja keuangan bisnis Anda sangat penting dalam hal mengelola pengeluaran Anda dan meningkatkan profitabilitas. Tetapi ada begitu banyak metrik berbeda atau rasio profitabilitas untuk memantau kesuksesan.

Apa itu Rasio Profitabilitas?
Rasio profitabilitas mengukur kemampuan perusahaan Anda untuk mendapatkan keuntungan. Ini memperhitungkan pendapatan penjualan serta hal-hal seperti biaya operasional, aset neraca, dan ekuitas pemegang saham.
Dan jika Anda memiliki pemegang saham, rasio profitabilitas akan menunjukkan seberapa baik Anda menggunakan aset yang ada untuk menghasilkan keuntungan dan nilai bagi mereka juga.
Ada dua kategori rasio profitabilitas yaitu rasio margin dan rasio pengembalian. Rasio margin mewakili uang hasil penjualan sebagai keuntungan. Rasio pengembalian menggambarkan kemampuan perusahaan untuk menghasilkan kekayaan pemegang saham dan pemilik.
Dalam dua kategori rasio profitabilitas ini, ada 5 rasio yang paling penting bagi sebagian besar bisnis. Saat Anda menjadi lebih akrab dengan rasio ini, Anda dapat mulai memperluas dan menambahkan lebih banyak rasio profitabilitas ke dalam campuran.

Baca juga artikel terkait:

TIPS EFEKTIF DALAM MANAJEMEN KEUANGAN RITEL

RASIO MARGIN YANG HARUS DILACAK
3 rasio margin yang penting untuk bisnis Anda adalah margin laba kotor, margin laba operasi, dan margin laba bersih.

RASIO #1: MARGIN LABA KOTOR
Margin laba kotor adalah rasio margin yang paling banyak digunakan. Ini menghitung jumlah yang tersisa setelah menutupi harga pokok penjualan.
Margin laba kotor yang tinggi mencerminkan efisiensi pendapatan yang tinggi dan menutupi pengeluaran bisnis, pajak, dan depresiasi.

RASIO #2: MARGIN LABA OPERASI
Margin laba operasi, juga dikenal sebagai pendapatan sebelum bunga dan pajak, melihat pendapatan sebagai persentase penjualan sebelum dikurangi bunga dan pajak. Ini dihitung dengan mengambil laba kotor Anda dan mengurangkan biaya operasional—biaya ini biasanya termasuk sewa, utilitas, gaji, administrasi dan biaya umum.
Margin laba operasi Anda adalah alat penilaian yang banyak digunakan untuk menentukan seberapa baik bisnis Anda dapat beradaptasi dengan perlambatan. Ini juga dapat menentukan profitabilitas untuk bisnis musiman, ketika keuntungan mungkin menurun, tetapi Anda mungkin masih perlu menutupi biaya operasional.

RASIO #3: MARGIN LABA BERSIH
Margin laba bersih menunjukkan berapa banyak keuntungan yang diperoleh bisnis Anda setelah semua biaya (baik operasional maupun non-operasional) dibayarkan.
Margin laba bersih yang tinggi merupakan indikasi bahwa perusahaan Anda berhasil beroperasi dan menghasilkan pendapatan, ini berarti Anda unggul dalam mengelola biaya dan menetapkan harga barang atau jasa Anda.
Berikut adalah perhitungan untuk margin laba bersih. Sekali lagi, laporan laba rugi Anda akan memberikan angka yang dibutuhkan untuk rumus ini:

RASIO PENGEMBALIAN YANG HARUS DILACAK
2 rasio pengembalian yang penting bagi bisnis Anda adalah pengembalian aset dan pengembalian ekuitas. Ini menentukan berapa banyak keuntungan yang Anda hasilkan untuk pemilik dan/atau pemegang saham.

RASIO #4: PENGEMBALIAN ASET
Return on assets (ROA) berfokus pada efisiensi penggunaan aset untuk menghasilkan profitabilitas. Ini adalah informasi berharga karena menginformasikan bisnis seberapa baik menggunakan sumber daya dan aset untuk menghasilkan keuntungan.

RASIO #5: PENGEMBALIAN EKUITAS
Pengembalian ekuitas adalah rasio penting bagi pemegang saham dan investor dalam bisnis. Ini mengukur pengembalian investasi yang telah dimasukkan investor ke dalam perusahaan, yang dapat berguna ketika mencoba untuk mendapatkan investor baru. Sekali lagi, angka yang dibutuhkan untuk formula ini berasal dari laporan laba rugi.

3 CARA MENGGUNAKAN RASIO PROFITABILITAS DALAM BISNIS
Profitabilitas perusahaan Anda mungkin selalu di atas pikiran Anda. Mengukur profitabilitas saat ini dan masa lalu membantu Anda memproyeksikan pertumbuhan dan profitabilitas masa depan. Saat melihat rasio profitabilitas Anda, Anda akan ingin membandingkannya dengan rata-rata untuk perusahaan dalam industri yang sama dan dengan data historis Anda sendiri.
Berikut adalah tiga alasan penting untuk menghitung dan melacak rasio profitabilitas Anda.

1. EVALUASI KINERJA PERUSAHAAN ANDA DARI WAKTU
Menganalisis rasio profitabilitas tahunan atau triwulanan membawa visibilitas tentang bagaimana kinerja bisnis Anda. Membandingkan rasio ini selama periode waktu membantu menginformasikan strategi masa depan dan juga dapat digunakan untuk menjelaskan tahun-tahun di mana kinerja keuangan buruk. Ini sangat penting karena bisnis mulai bangkit kembali dari pandemi COVID-19.

Baca juga artikel terkait:

8 TIPS JITU MENINGKATKAN MANAJEMEN KEUANGAN BISNIS ANDA
2. MENGUNGKAPKAN AREA BISNIS YANG PERLU DIPERBAIKI
Angka itu sendiri tidak menceritakan sebuah cerita, tetapi data dengan sebuah cerita tidak. Mengikat laporan laba rugi dan neraca Anda ke dalam rasio yang berarti membantu mengungkap area bisnis Anda yang unggul dan perlu ditingkatkan.
Misalnya, agen pemasaran mungkin memiliki contoh di mana mereka mendapatkan lebih banyak klien daripada sebelumnya. Namun, ketika menganalisis rasio profitabilitas mereka, mereka menyadari bahwa marjin laba operasinya rendah, tetapi marjin laba kotornya sehat. Rasio ini mengungkapkan kepada agen pemasaran bahwa meskipun mereka meningkatkan penjualan, biaya operasional untuk mengelola klien baru itu tinggi.
Langkah-langkah berikut dapat mengevaluasi lebih lanjut biaya administrasi yang berbeda untuk melihat di mana rasio operasi dapat diturunkan.

3. TEMUKAN INVESTOR
Investor ingin tahu seberapa menguntungkan sebuah perusahaan dan kemampuannya untuk menangani pengeluaran. Mereka juga ingin mengetahui sejarah keuangannya untuk memastikan bahwa ada bukti pertumbuhan atau bahwa perusahaan berada pada lintasan pertumbuhan. Rasio keuangan memprediksi stabilitas keuangan dan menghasilkan keuntungan setelah semua biaya ditanggung, jadi menyajikan lima rasio keuangan yang tercantum di atas adalah cara sederhana untuk memberikan bukti ini.

KESIMPULAN
Mengelola keuangan bisnis bisa menjadi rumit, selain berusaha mencapai dan mempertahankan profitabilitas. Tapi seperti yang kita pelajari, rasio profitabilitas bermanfaat ketika mengukur kesuksesan dan mengungkap area bisnis Anda yang perlu diperhatikan. Mereka juga penting ketika mencari investasi tambahan.
Ingat, hanya ada 5 rasio utama yang harus Anda ukur:
1. Marjin laba kotor
2. Margin laba operasi
3. Margin keuntungan bersih
4. Pengembalian aset
5. Pengembalian ekuitas
Gunakan rasio profitabilitas ini untuk mulai mengelola keuangan dan kesejahteraan bisnis Anda secara efektif.

Semoga bermanfaat, dan jika dari Anda ada yang membutuhkan profesional keuangan untuk membantu memanajemen keuangan bisnis Anda, atau Anda tengah membutuhkan profesional untuk membantu Anda membuat SOP keuangan bisnis. Kami siap membantu. Silahkan hubungi kami DISINI.

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Scroll to top
Selamat datang di Groedu software konsultasi
Send via WhatsApp