BERITA

Informasi terkini seputar Manajemen, Accounting, Sumber daya manusia, Ritel Management, Teknologi Informasi

7 CARA MENGHINDARI KECURANGAN SUPPLY CHAIN

Rantai pasokan adalah sistem yang sangat kompleks, terutama saat ini, di mana teknologi otomasi dan pemantauan digital terlibat bersama tenaga kerja manusia. Namun sayangnya, dengan kompleksitas ini pun datang lebih banyak risiko penipuan dan pencurian. Karena itu diperlukan tindakan yang lebih ekstensif untuk mendeteksi dan mencegah penipuan.
Secara umum, seseorang dapat melakukan penipuan karena menemukan peluang. Perusahaan dapat membantu mengurangi penipuan dalam rantai pasokan yang terjadi dengan memiliki kebijakan yang kuat (dengan penegakan yang memadai) bagi karyawannya, memastikan bahwa kontrol internal mereka cukup dan kuat, serta memiliki pemantauan dan evaluasi risiko yang memadai.
Meskipun tidak mungkin untuk menghilangkan risiko penipuan sepenuhnya, Anda dapat secara signifikan mengurangi kemungkinan aktivitas penipuan dengan mengambil pendekatan proaktif dan preventif:

1. Membangun Budaya yang Benar
Meskipun penyuapan adalah hal yang lumrah di beberapa budaya, organisasi yang membenarkan suap mungkin mendapati dirinya memiliki batasan kabur tentang apa yang boleh dan tidak boleh.
Penting untuk menerapkan kode etik dan kebijakan etika khusus negara yang praktis, mudah dipahami, dan mudah diakses oleh setiap karyawan. Kebijakan ini akan mengidentifikasi apa yang dianggap perilaku curang atau tidak etis, memastikan bahwa hukuman atas penipuan yang dilakukan oleh karyawan ditegakkan dengan tegas.

2. Pekerjakan Orang yang Tepat
Sistem pengadaan dan akuntansi otomatis menghasilkan informasi, tetapi masih merupakan proses yang digerakkan oleh manusia. Untuk meminimalkan jumlah kontrol yang dimiliki satu individu atas setiap proses bisnis, bagi tugas menjadi tindakan terpisah sehingga tidak ada satu orang pun yang memiliki kekuatan untuk mengawasi seluruh transaksi.
Jika seorang karyawan mengubah divisi atau pindah ke area lain di perusahaan, pastikan izin dan otoritas lama mereka dihapus – ini akan memastikan karyawan tidak mengakses informasi secara salah.

3. Kembangkan Rencana Respons Penipuan
Sayangnya Anda tidak dapat memprediksi kapan insiden penipuan akan terjadi. Karena kasusnya, organisasi harus memiliki rencana respons penipuan yang kuat dan dikomunikasikan dengan baik, untuk memastikan mereka dapat mengurangi dampak jangka panjang.

4. Ketahui Dengan Siapa Anda Berurusan
Sebelum mengatur perjanjian bisnis dengan mitra atau pemasok baru, lakukan pemeriksaan latar belakang dan uji tuntas integritas untuk memastikan produsen dan pemasok Anda memiliki reputasi baik dan tidak memiliki konflik kepentingan. Selain itu, memeriksa stabilitas keuangan persediaan juga penting dilakukan sebelum Anda melakukan aktivitas bisnis apa pun.
Vendor yang baik dan jujur tidak akan segan untuk menerapkan kebijakan transparan untuk melacak inventaris dan aset dan akan sering bekerja keras untuk mengklarifikasi kesalahpahaman dan meningkatkan hubungan.

5. Kelola Subkontraktor Anda
Ketika rantai pasokan diperpanjang dan margin ditekan, pemasok sering melakukan subkontrak untuk meningkatkan keuntungan. Jika organisasi tidak memiliki visibilitas dan kendali atas proses ini, Anda dapat mengambil risiko penarikan produk massal dan produksi barang berkualitas buruk.
Pastikan Anda memiliki kendali penuh atas sub-kontraktor Anda sehingga Anda dapat mengawasi operasi.

6. Pemeriksaan Kualitas Reguler Sangat Penting
Jika pemasok berbasis di negara seperti Cina, dan bertanggung jawab untuk menyediakan barang jadi ke perusahaan yang berbasis di luar negara tersebut, pemasok mungkin dapat beroperasi dengan sedikit atau tanpa pengawasan. Artinya mereka dapat memanfaatkan berbagai skema yang mungkin bertentangan dengan kepentingan pembeli, seperti:
• Produksi barang palsu.
• Manufaktur outsourcing ke pihak ketiga.
• Memproduksi laporan keuangan yang mengandung kecurangan.
Uji produk Anda secara teratur untuk memastikan bahwa vendor dan pemasok menjaga kualitas yang Anda butuhkan dan barang tersebut tidak palsu.

7. Kembangkan Kebijakan Formal
Jika belum ada seperangkat kebijakan, kembangkan kebijakan dan prosedur formal untuk menyoroti komitmen yang dimiliki organisasi Anda untuk mencegah dan mengendalikan penipuan dan korupsi.
Ini bisa termasuk:
• Kebijakan anti penipuan komersial yang diformalkan termasuk materi panduan dan proses bisnis formal.
• Langkah-langkah anti-penipuan dan aplikasinya.
• Strategi manajemen risiko dengan tindakan yang diperlukan untuk memitigasi risiko utama.

Demikian beberapa yang bisa mulai Anda praktikkan untuk menghindari aktivitas kecurangan dalam supply chain Anda. Semoga bermanfaat. Dan jika Anda membutuhkan informasi lebih lengkap perihal supply chain management. Silahkan hubungi kami melalui email groedu@gmail.com, atau bisa langsung menghubungi kami melalui nomor WA 0812-5298-2900. Kami siap menghubungi Anda.

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Scroll to top
Selamat datang di Groedu software konsultasi
Send via WhatsApp