BERITA

Informasi terkini seputar Manajemen, Accounting, Sumber daya manusia, Ritel Management, Teknologi Informasi

AKUNTANSI PENJUALAN

Pendapatan Penjualan adalah pemasukan kotor dari keuntungan ekonomi. Penjualan dihasilkan melalui kegiatan bisnis. Pendapatan yang dihasilkan melalui kegiatan yang bukan bagian dari operasi bisnis inti bisnis tidak diklasifikasikan sebagai pendapatan penjualan tetapi diklasifikasikan sebagai keuntungan. Misalnya, pendapatan penjualan bisnis yang tujuan utamanya adalah menjual biskuit adalah pendapatan yang dihasilkan dari penjualan biskuit. Jika bisnis menjual salah satu mesin pabriknya, pendapatan dari transaksi akan diklasifikasikan sebagai keuntungan daripada pendapatan penjualan.

Di dalam Akuntansi, penjualan mengacu pada pendapatan yang diperoleh ketika perusahaan menjual barang, produk, barang dagangan, dll. (Jika perusahaan menjual salah satu aset tidak lancar yang digunakan dalam bisnisnya, jumlah yang diterima tidak dicatat dalam akun Penjualannya. )

Jumlah yang dicatat pada saat transaksi penjualan juga dikenal sebagai penjualan kotor karena mungkin ada pengurangan berikutnya untuk pengembalian penjualan, tunjangan penjualan, dan diskon pembayaran awal. (Penjualan kotor dikurangi pengurangan ini menghasilkan jumlah penjualan bersih.)

Berdasarkan metode dan prinsip akuntansi barang yang dijual secara kredit dilaporkan sebagai penjualan (pendapatan) ketika barang telah ditransfer ke pembeli. Biasanya ini terjadi sebelum penjual menerima pembayaran dari pembeli. Penjualan secara kredit dicatat dengan debit ke Piutang Usaha dan kredit ke Penjualan.

Lalu bagaimana proses akuntansi penjualan ?

Penjualan merupakan ujung tombak dari bisnis apa pun. Setiap operasi dalam bisnis bekerja menuju tujuan meningkatkan penjualan dan menghasilkan laba. Departemen akuntansi mencatat transaksi keuangan perusahaan, menjumlahkan penjualan dan pengeluaran perusahaan dan menghitung laba bersih perusahaan. Perusahaan terlibat dalam berbagai bentuk transaksi penjualan dan mencatat setiap formulir dengan menggunakan metode akuntansi yang berbeda.

Penjualan Kredit

Banyak perusahaan menggunakan kebijakan penjualan kredit dengan pelanggan mereka. Perusahaan-perusahaan ini memberikan kredit kepada pelanggan mereka, memungkinkan pelanggan mereka untuk membeli barang atau jasa dan membayar pembelian di lain waktu.

Sebagian besar perusahaan menggunakan jurnal penjualan untuk mencatat penjualan kredit. Jurnal penjualan menggunakan kolom nomor tunggal untuk setiap transaksi. Setiap transaksi mencantumkan tanggal terjadinya transaksi dan nama pelanggan di sebelah kiri kolom nomor. Perusahaan mencatat jumlah penjualan di kolom angka. Nomor yang tercantum menunjukkan peningkatan “Piutang Usaha” dan peningkatan “Penjualan.”

Penjualan tunai

Hampir semua perusahaan mencatat penjualan mereka dengan metode penjualan tunai. Perusahaan-perusahaan ini mengumpulkan uang tunai dari pelanggan mereka pada saat transaksi. Sebagian besar perusahaan menggunakan jurnal penerimaan kas untuk mencatat penjualan ini. Jurnal penerimaan kas menggunakan kolom nomor tunggal untuk setiap transaksi. Setiap transaksi mencantumkan tanggal terjadinya transaksi dan deskripsi di sebelah kiri kolom nomor. Perusahaan mencatat jumlah penjualan di kolom angka. Angka yang tercantum menunjukkan peningkatan “Uang Tunai” dan peningkatan “Penjualan.”

Penjualan Angsuran

Beberapa perusahaan mengizinkan pelanggan mereka untuk membeli produk atau layanan dan melakukan pembayaran angsuran hingga tagihan dibayarkan. Perusahaan mencatat transaksi ini dalam jurnal umum. Perusahaan mencatat peningkatan “Piutang Usaha” dan peningkatan “Penjualan” pada saat penjualan terjadi.

Pada akhir periode, perusahaan mencatat penyesuaian untuk menunda laba kotor yang diakui sebagai hasil penjualan. Laba kotor yang belum direalisasi sama dengan saldo piutang akhir dari persentase laba kotor.

Pelaporan
Perusahaan melaporkan semua pendapatan penjualan, mengurangi semua biaya dan menghitung laba bersih pada laporan laba rugi. Perusahaan menambahkan penjualan kredit dan penjualan tunai yang dilaporkan. Perusahaan juga menambahkan pendapatan yang diakui pada tahun berjalan untuk penjualan angsuran.

Pendapatan penjualan dapat timbul dari sumber-sumber berikut:

 Penjualan barang
 Penyediaan layanan
 Pendapatan dari penggunaan aset entitas oleh pihak ketiga seperti bunga, royalti, dan dividen.

Terima kasih telah berkunjung ke website kami, itulah sedikit penjelasan mengenai akuntansi penjualan. Apabila pembaca membutuhkan konsultasi manajemen, membutuhkan pembenahan Standar Operational Procedure (SOP) dan butuh Accounting Software pembaca dapat menghubungi groedu@gmail.com atau kontak 081-252-982900 / 081-8521172. Kami siap membantu

Sampai bertemu di pembahasan artikel selanjutnya.

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Scroll to top
Selamat datang di Groedu software konsultasi
Send via WhatsApp