BERITA

Informasi terkini seputar Manajemen, Accounting, Sumber daya manusia, Ritel Management, Teknologi Informasi

BUKTI-BUKTI AUDIT (AUDIT EVIDENCE) DAN BEBERAPA PENJELASANNYA

Bukti audit atau yang lebih sering disebut dengan (Audit Evidence) merupakan segala macam bentuk informasi-informasi penting yang dapat digunakan oleh para auditor sebagai dasar acuan dalam memberikan opini mereka. Bukti-bukti audit dapat berbentuk nominal atau berupa pernyataan, baik yang tertulis maupun yang tidak tertullis atau berupa ucapan lisan yang sudah di konvensi agar menjadi bentuk pernyataan yang tertulis dan lebih relevan dengan penyajian dari laporan keuangan.

Banyaknya jenis-jenis bukti audit yang selama ini sudah digunakan sebagai satu dasar untuk penentuan opini dari tingkat kewajaran laporan keuangan. Keterbatasan dalam hal mengakses terhadap bukti-bukti audit dapat juga mempengaruhi bagaimana opini dari tim auditor dalam memberikan pernyataan dalam laporan keuangan. Semakin banyak bukti-bukti yang telah dikumpulkan, maka akan semakin memperkuat pernyataan atas laporan keuangan yang sudah diterbitkan.

Pengumpulan bukti-bukti audit yang sudah dilakukan sebelum terjadinya pemeriksaan lapangan, lebih tepatnya pada saat terjadi audit plan atau semacam perencanaan audit. Pemilihan bukti-bukti audit juga dapat mempengaruhi waktu terjadinya pemeriksaan, sehingga diharapkan pada saat melakukan perencanaan audit, maka bukti yang akan dapat diperiksa cukup mampu dalam memberikan berbagai informasi-informasi penting dan cukup kompeten.

Bukti bahwa sebenarnya audit juga dapat diperoleh pada saat terjadi pemeriksaan. Misalnya bukti-bukti yang telah diperoleh saat proses pengamatan, inspeksi, pengajuan pertanyaan, dan juga konfirmasi atas kebenaran dari saldo. Dan seandainya masih terdapat adanya sebuah kebijakan perusahaan yang dinilai akan beresiko untuk menyebabkan terjadinya resiko dikemudian hari, maka pihak auditor masih perlu untuk mencatatnya pada laporan manajemen yang kemudian harus meminta bagaimana tanggapan mereka.

Audit merupakan tindakan introgative, yaitu bertujuan untuk memeriksa tingkat kewajaran dari laporan keuangan yang telah disajikan oleh pihak manajemen serta untuk memeriksa bagaimana kepatuhanya terhadap Prinsip-Prinsip Akuntansi yang masih berlaku. Pada kondisi tertentu pihak Auditor berhak untuk tidak memberikan pendapat apapun.

Berikut ini praktisi software accounting akan memberikan beberapa jenis dari bukti-bukti audit beserta dengan penjelasannya.

1. Bukti Fisik.

Merupakan suatu bukti yang sudah diperoleh dari hasil pemeriksaan fisik, misalnya dari hasil pemeriksaan persediaan, pemeriksaan kas, observasi dari aktiva tetap. Bukti-bukti fisik ini memang seharusnya diperoleh dari pemeriksaan dan perhitungan obyek yang sudah memilki bentuk yang nyata.

2. Bukti Konfirmasi.

Adalah bukti yang sudah diperoleh dari berbagai tindakan-tindakan konfirmasi terhadap pihak ketiga. Konfirmasi ini biasanya akan dilakukan untuk menanyakan bagaimana kebenaran dari saldo yang telah disajikan pada laporan keuangan. Oleh karena bukti ini dianggap sebagai salah satu bukti yang jauh lebih handal dari pada bukti-bukti yang sudah diperoleh dari perusahaan, maka pihak yang akan menjadi sasaran dari surat konfirmasi diharapkan akan mampu dalam memberikan pernyataan  yang sebenarnya dan dengan sejujur-jujurnya. Pihak-pihak yang telah dikirimkan surat konfirmasi, baik dari mitra bisnis auditee misalnya suplier, konsumen dengan nilai piutang terbesar maupun dari pihak yang independen misalnya kantor hukum.

3. Proses dokumentasi.

Suatu bukti yang sudah diperoleh dari pemeriksaan catatan transaksi keuangan. Proses seperti ini biasanya lebih sering disebut dengan pemeriksaan kepada bukti transaksi atau lebih dikenal dengan Vouching. Beberapa catatan akuntansi yang lebih sering diperiksa adalah bukti-bukti transaksinya, yaitu:

• Bukti kas masuk dan kas keluar.
• Surat pesanan pembelian.
• Dokumen pengapalan/bill of leading.
• Duplikat faktur penjualan dan lain sebagainya.

4. Observasi.

Suatu tindakan yang sudah dilakukan untuk memperoleh bukti-bukti audit dengan cara menggunakan panca indra. Misalnya memanfaatkan indera penglihatan, indera pendengaran, sentuhan, penciuman. Bukti audit yang dapat diperokeh melalui pengamatan yaitu bukti yang memiliki wujud, bentuk fisik. Bukti audit dari hasil observasi adalah sebagai berikut:

• Hasil pengamatan terhadap berbagai fasilitas-fasilitas yang telah disediakan oleh perusahaan.
• Barang-barang yang sudah tersimpan baik yang masih memang berfungsi maupun yang sudah mendekati akhir dari masa ekonomisya

5. Inquiries.

Bukti-bukti yang berasal dari peryataan atau jawaban atas berbagai pertanyaan-pertanyaan dari pihak auditor yang baik yang sudah berbentuk tulisan maupun yang berupa lisan. Bukti yang berupa lisan dapat diperoleh melalui pertanyaan-pertanyaan dan bukti-bukti tertullis yang hanya dapat diperoleh dari berbagai jawaban atas pertanyaan tertulis. Auditor juga bisa mendapatkan bukti tertulis dari pertanyaan lisan dengan cara menkonversi menjadi pernyataan tertulis kemudian memintanya tanda tangan.

6. Perhitungan.

Suatu bukti yang sudah diperoleh dari beberapa kali pengujian perhitungan kembali. Para auditor dapat memberikan tanda-tanda pada kertas kerja bahwa saldo yang sudah diperiksa perhitungannya telah dilakukan dengan sangat cermat dan tepat. Perhitungan kembali yang harus dilakukan untuk memeriksa tingkat kecermatan perhitungan yang seblumnya telah dilakukan oleh auditee.

7. Reperformance.

Bukti-bukti penting yang sudah diperoleh dari pemeriksaan prosedur kerja yang masih berlaku dan masih bisa dijalankan oleh pihak auditee termasuk juga tentang pengendalian internalnya. Tujuan dari dilakukan reperformance ini adalah untuk menguji sampai seberapa handal informasi-informasi keuangan yang sudah dihasilkan. Analisis otorisasi melalui pemeriksaaan specimen sangat perlu untuk dilakukan agar bisa mengetahui kuat dan efektifnya penerapa dalam hal pengendalian internal perusahaan.

8. Tes analisis.

Suatu bukti yang sudah diperoleh dengan cara membandingkan dari beberapa saldo sampai dengan membentuk sebuah rasio. Tujuan dari dilakukannya analitikal prosedur adalah untuk menilai bagaimana tren, dengan cara membandingkan rasio dari periode yang berjalan dengan rasio periode yang lalu. Selain itu penjelasan atas berbagai tren, baik yang menurun atau yang sudah meningkat dapat digunakan sebagai salah satu dari bukti audit.

Nah, begitu sedikitnya penjelasan tentang bukti-bukti audit. Terima kasih telah berkunjung ke website kami. Apabila para pembaca membutuhkan konsultasi seputar manajemen, membutuhkan pembenahan tentang Standar Operational Procedure (SOP) dan membutuhkan Accounting Software, maka para pembaca sekalian dapat menghubungi groedu@gmail.com atau kontak  081-252-982900/081-8521172. Kami siap membantu Anda dan sampai bertemu pada pembahasan artikel yang selanjutnya.

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Scroll to top