BERITA

Informasi terkini seputar Manajemen, Accounting, Sumber daya manusia, Ritel Management, Teknologi Informasi

DUNIA PERINDUSTRIAN LOGISTIK, SELAMAT DATANG PADA KONSEP ERA LOGISTIK SHARING ECONOMIC

Baru-baru ini konsep sharing economic sudah mulai banyak dibahas dimana-mana. Konsep dari sharing economic yang dimaksudkan disini adalah berupa sebuah keadaan di mana para pelaku ekonomi akan membagikan alat ekonomi mereka agar bisa digunakan secara bersama-sama. Tentu saja masih terdapat catatan penting tentang bagaimana kondisi pada saat alat ekonomi tersebut dapat digunakan secara bersama-sama.

Kondisi tersebut memang lebih menekankan tentang optimalisasi dari alat ekonomi, terutamanya adalah pada titik krusial yang mana alat ekonomi tersebut berada pada masa idle (menganggur) atau tidak digunakan. Namun tentu saja akan lain ceritanya apabila alat ekonomi tersebut menjadi sebuah asset yang memang dengan disengaja agar bisa dipinjamkan untuk mendapatkan penghasilan dari hasil sewa tersebut.

Dalam konteks seputar dunia logistik, perusahaan-perusahaan penyedia logistik sendiri dibedakan berdasarkan kepemilikan assetnya masing-masing. Dana dalam dunia logistik lebih sering kita kenal dengan beberapa sebutan berikut ini, yaitu:

1PL.
2PL.
3PL.
4PL.
5PL.

Untuk membedakan sebuah perusahaan penyedia jasa logistik berdasarkan kepemilikan assetnya. Akan tetapi, konsep dari sharing economic ini sebenarnya tidak sekedar berbicara tentang sewa-menyewa asset antar sesama perusahaan penyedia jasa logistik saja, namun lebih kepada tentang bagaimana dalam melakukan optimasi pada penggunaan asset yang masih dimiliki namun dalam masa idle (menganggur) tersebut.

Selamat Datang Pada Era Logistics Sharing Economic

Bekerja dalam lingkup perusahaan penyedia jasa logistik, pastinya kita pernah merasakan masa di mana kita harus menghadapi permasalahan space pada warehouse kita yang tidak terpakai. Atau bagi pemilik moda transportasi terdapat masa dimana kita tidak dapat memenuhi kapasitas muatan. Selama masa tersebut kita akan menghitungnya sebagai masa idle (menganggur), dan terkadang kita akan memasukkannya sebagai biaya dan akan menghitungnya secara keseluruhan agar biaya tersebut mampu tertutupi dengan memasukkannya ke dalam beban sewa terhadap para pengguna lainnya. Begitu pula yang akan terjadi dengan kapasitas muatan yang tidak mampu terpenuhi.

Sementara pada sisi lainnya, terdapat beberapa perusahaan logistik lain yang berusaha untuk tetap mencari space agar bisa menempatkan barang-barangnya, namun masih tetap mengalami kesulitan untuk bisa mendapatkan warehouse dikarenakan masa sewa yang tidak lama atau karena hanya masih membutuhkan space yang lebih kecil saja. Begitu pula dengan terdapatnya perusahaan lain yang harus membayar dengan harga yang jauh lebih mahal dari yang semestinya, karena hanya membutuhkan jasa pengiriman barang dengan muatan yang lebih kecil.

Belum lagi jika kita berbicara tentang kelebihan dan kekurangan dari tenaga kerja yang dibutuhkan di gudang, permasalahan sulitnya untuk mencari jasa supir harian, kesulitan mencari kernet part time, serta hal-hal sepele namun urgent lainnya yang menjadi kebutuhan sebagai tools penting di gudang, adanya forklift yang tidak terpakai selama berbulan-bulan bahkan sampai bertahun-tahun, palet yang terus menumpuk tidak terpakai, sementara di tempat-tempat logistik lain malah sebaliknya, berusaha mati-matian untuk mencari palet dengan harga yang relatif lebih murah atau mencari persewaan palet dengan harga yang terlalu tinggi, karena hanya meminjam dalam waktu yang sebentar saja.

Lalu Apa yang Akan Terjadi Selanjutnya?

Kedua sisi yang tidak seimbang tersebut memang benar-benar nyata adanya di Indonesia. Akan tetapi, apakah tidak ada solusi lain yang lebih tepat untuk hal seperti ini? Maka sharing economic lah jawabannya.

Solusi untuk mengatasi semua permasalahan tersebut adalah dengan membagi asset yang tidak terpakai agar bisa digunakan secara bersama-sama. Lalu bagaimana caranya? Tentu saja dengan melakukan penerapan teknologi informasi.

Baru-baru ini, sharing economic menjadi semakin terkenal sejak diterapkannya teknologi informasi pada pemanfaatan asset-asset yang idle. Dan salah satu contohnya adalah dari aplikasi Uber (aplikasi ojek dan driver online) yang lebih banyak untuk memberikan kesempatan kepada seseorang yang memiliki mobil untuk memanfaatkan asset mobilnya agar bisa mendapatkan penghasilan. Caranya adalah dengan berbagi, bahwa asset mobilnya dapat disewakan melalui aplikasi Uber (perantara aplikasi Uber). Untuk orang yang membutuhkan berpergian dengan mobil namun tidak memiliki mobil atau bisa juga karena terlalu malas untuk membawa mobil sendiri dengan berbagai alasan, maka solusinya adalah bisa dengan memanfaatkan jasa aplikasi Uber untuk mencari mobil-mobil dan driver yang tersedia dan bersedia untuk mengantarkan mereka ke tempat tujuan masing-masing.

Begitu pula apabila system dari sharing economic diterapkan pada ruang lingkup perusahaan penyedia jasa logistik. Kita akan bisa mendaftarkan asset-asset logistik yang kita miliki dan tidak terpakai lalu membagikan informasinya terhadap perusahaan logistik lain. Tentu saja hal ini masih tetap membutuhkan adanya bantuan dari teknologi informasi yang berupa sebuah aplikasi yang dapat melakukan pencatatan dengan baik. Aplikasi pencatat seperti ini tentunya harus memiliki kemampuan sebagai berikut:

1. Menjadwalkan pemakaian asset tersebut.
2. Mengetahui informasi berapa lama masa idle dari asset tersebut.
3. Membagikan informasi tentang asset yang idle dengan meliputi informasi kuantitas/kualitas, lokasi, lama idle dan lain sebagainya.

Dari aplikasi tersebutlah, maka kita akan bisa mengetahui asset-asset logistik mana sajakah yang berada pada masa idle dan masih dapat kita pinjamkan (pakaikan) kepada perusahaan logistik lain.

Terdapat empat macam hal yang akan didapatkan apabila konsep dari sharing economic ini dapat berjalan, yaitu:

1. Optimalisasi produktifitas dari asset, sehingga harga sewa menjadi lebih murah.
2. Efisiensi biaya karena mendapatkan harga sewa yang jauh lebih murah.
3. Mendapatkan ketersediaan kebutuhan dan sarana pendukung bagi operasional logistik dengan sangat mudah.
4. Bisnis dapat berjalan dengan lancar.

Jadi intinya adalah logistics sharing economic cepat atau lambat akan segera menjadi sebuah tren dalam beberapa tahun ke depan. Persaingannya juga sudah bukan pada kemampuan untuk memiliki asset sebanyak mungkin saja, namun tentang bagaimana dalam melakukan optimalisasi terhadap asset serta kemampuannya dalam memberikan layanan yang terbaik bagi pelanggan. Itulah sedikit pembahasan tentang konsep Logistic Sharing Economic. Semoga bisa bermanfaat dalam menambah wawasan Anda sekalin seputar dunia perindustrian logistik. Terimakasih dan salam sukses.

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Scroll to top
Selamat datang di Groedu software konsultasi
Send via WhatsApp