Tag: Pemeriksaan keuangan

PEMERIKSAAN KEUANGAN PERUSAHAAN TENTANG: (RISIKO DARI PIHAK PEMERIKSA DAN YANG MEMBUTUHKAN PEMERIKSAANNYA)

Pada Kesempatan kali ini implementor software accounting akan berbagi informasi tentang pemeriksaan keuangan. Artikel kali ini akan membahas tentang apa yang menjadi kerugian dan bisa berkemungkinan untuk menimpa stake holder terkait dengan laporan keuangannya. Agar dapat meminimalkan begitu besarnya resiko atas laporan keuangan ini, maka dari itu mereka menginginkan agar laporan keuangan yang diperiksa oleh seorang Auditor Independen. Secara garis besar kerugian yang dapat menimpa si pengguna dari laporan keuangan dibagi menjadi dua macam bagian, yaitu: rugi karena telah salah dalam pengambilan keputusan dan rugi karena sudah kehilangan assetnya. Pertama-tama kita akan membahas tentang kesalahan dalam hal pengambilan keputusan.

Kesalahan-kesalahan dalam hal Pengambilan Keputusan

1. Pihak Manajemen.

Laporan keuangan yang telah digunakan sebagai satu dasar acuan dalam hal pembentukan strategi dan keputusan bisnis perusahaan. keputusan yang sebelumnya telah diambil akan menjadi tepat sasaran jika informasi yang telah mendasari dalam hal pembentukan strategi tersebut bersifat lebih obyektif, dapat diandalkan dan dapat dipertanggungjawabkan.

Kompensasi yang nanti akan didapatkan oleh manajer dapat disesuaikann dengan kinerja dari manajemen. Jika pihak manejemen mampu mencatatkan keuntungan dan mampu mencapai target seperti yang telah diharapkan, maka manajer akan bisa mendapatkan kompensasi yang sesuai dengan kontrak. Hal ini akan menciptakan potensi dan resiko bagi si pengguna laporan keuangan, terlebih lagi jika yang men set kebijakan atas pelaporan keuangan tersebut adalah seseorang yang selalu lebih terobsesi untuk mengejar bonus dan kompensasi.

2. Para Investor.

Para Investor akan memanfaatkan informasi yang telah tersaji di dalam laporan keuangan sebagai satu dasar untuk melakukan investasi. Salah satu cara terbaik dalam melakukan evalusai darilaporan keuangan dengan cara membandingkan satu atau beberapa akun dengan akun lainnya yang lebih sering dikenal dengan sebutan analisis rasio. Yang perlu untuk lebih ditekakan lagi adalah bahwa hasil dari analisis rasio yang lebih valid dan dapat dipercaya jika data-data yang telah membentuk laporan keuangan tersebut juga adalah laporan yang valid dan dapat dipercaya.

3. Pihak Pemerintah.

Salah satu pihak yang memang mewakili permintah atas laporan keuangan auditan adalah dari Ditjen Pajak (DJP). Pihak pemerintah yang telah menetapkan kewajiban perpajakan berdasarkan dari angka-angka laporan keuangan. Penetapan kewajiban perpajakan akan salah jika laporan keuangan tersebut tidak mencerminkan bagaimana kondisi yang sebenarnya.

4. Pihak Keditur.

Pihak Kreditur memilki kepentingan yang sama dalam informasi laporan keuangan. Sebelum mendapatkan dana pinjaman, maka calon pihak debitur akan dianalisis bagaimana kemampuannya dalam melunasi pinjaman pokok dan juga bungannya dari kinerja keuangannya. Jika laporan keuangan yang merupakan cerminan dari kinerja keuangan tidak mampu menggambarkan bagaimana keadaan yang sebenarnya, maka resiko yang mungkin saja akan dihadapi oleh pihak kreditur tersebut adalah tidak mampunya untuk mendapatkan dananya kembali.

Terjadinya kesalahan karena menyebabkan asset telah hilang.

Tahapan selanjutnya setelah salah dalam pengambilan keputusan yaitu kehilangan assetnya. Kesalahan dalam mengambil keputusan merupakan salah satu bentuk penggunaan asset yang tidak tepat (Missappropriation of asset).

Pihak pihak yang seringkali meminta dilakukannya pemeriksaan laporan keuangan adalah:

1. Korporasi Auditee.

Perusahaan yang paling sering menggunakan jasa dari para auditor adalah perusahaan go publik, perusahaan yang sudah tercatat pada bursa saham. Tujuannya adalah untuk memberikan keyakinan kepada pihak eksternal tentang sampai sejauh mana perusahaan telah mematuhi standar akuntansi keuangan PSAK, Perpajakan, Bapepam dan juga peraturan-peraturan lainnya.

Tidak ada satu perusahaanpun yang menyajikan laporan keuangan dengan semampunya dan akan menerima apapun kondisi yang sudah ada. Mereka pastinya akan selalu menginginkan agar laporan keuangannya dapat dinilai dengan opini yang wajar tanpa adanya pengeualian satupun. Selain itu tidak ada satupun perusahaan yang rela nilai sahamnya menjadi semakin turun seiring dengan penurunan opini atas hasil audit dari laporan keuangannya. Meskipun setiap pemeriksaan akan selalu diawali dengan surat perikatan dan opini dari laporan keuangan juga harus bersifat obyektif.

Disisi lain Kantor Akuntan Publik (KAP) akan dihadapkan pada persaiangan dalam mendapatkan klien. Seandainya si Auditor memberikan opini diluar harapan si auditee, maka akan ada resiko bahwa klien tersebut akan lebih memilih Kantor Akuntan Publik lain. KAP yang bukan yayasan, dan bukan NGO yang operasionalnya masih digerakan oleh donatur. Akan tetapi KAP hampir lebih mirip dengan perusahaan lainnya profit oriented, meski ada aturan-aturan yang terkait dengan etika.

Mencermati berbagai permasalahan auditee yang akan selalu berharap dari adanya opini yang wajar tanpa pegecualian dan KAP juga masih tetap membutuhkan profit untuk operasionalnya, maka perlu dilakukan sebuah tread off dimana dapat mempertahankan klien dengan tidak melanggar norma-norma etikanya.

2. Para pemegang saham.

Para pemegang saham yang sangat ingin mengetahui telah seberapa jauh kinerja pihak manajemen. Salah satu alasan mengapa pemegang saham ingin agar laporan keuangan diperiksa adalah karena mereka telah mencurigai sudah dilakukan tindakan kecurangan. Kecurangan-kecurangan yang sudah dilakukan oleh manajemen dimotivasi oleh besarnya nilai kompensasai atas laba yang sudah dihasilkan.

Sejauh ini tidak ada publikasi atas laporan keuangan dengan sebuah opini yang tidak wajar. Seandainya terdapat permasalahan di dalam perusahaan, kebijakan yang paling mentok yaitu adanya pergantian direksi dan tidak mungkin akan sampai pada publikasi dari laporan keuangan. Karena hal itu sama saja dengan melalkukan tindakan bunuh diri.

Selain itu kasus-kasus seputar kecurangan-kecurangan yang telah diungkapkan kepada publik sebenarnya adalah merupakan tindakan dan akibatnya sudah sangat lama.  Jarang sekali terjadi kehebohan setelah proses audit selesai dilakukan. Kebanyakan kasus akan mulai muncul ke permukaan terlebih dahulu setelah dilakukannya tindakan audit.

Terima kasih telah berkunjung ke website kami, itulah sedikit penjelasan tentang beberapa kendala dalam menyimpan pemeriksaan keuangan. Jika para pembaca sekalian ingin memahami secara lebih mendalam tentang artikel ini, dan juga membutuhkan konsultasi seputar manajemen, membutuhkan pembenahan Standar Operational Procedure (SOP) dan membutuhkan Accounting Software, maka para pembaca sekalian dapat menghubungi groedu@gmail.com atau kontak  081-252-982900/081-8521172 (Office). Kami siap membantu Anda dan sampai bertemu pada pembahasan artikel selanjutnya.

TIPS-TIPS UNTUK TATACARA DALAM PEMERIKSAAN (OPNAME) KAS DAN SALDO KAS PERUSAHAAN

Pada Kesempatan kali ini praktisi software akuntansi akan sedikit menjelaskan artikel tentang bagaimana tata cara dalam memeriksa saldo kas dan juga setara kas. Alasan mengapa saldo kas harus diperiksa akan dijelaskan pada contoh kasus yang terdapat dalam artikel ini. Sebelum melangkah kepada yang lebih jauh dalam pembahasan tentang bagaimana tata cara untuk memeriksa saldo kas perusahaan, maka terlebih dahulu praktisi software akuntansi akan sedikit memberikan gambaran penting bagaimana dalam menyajikan saldo kas dengan lebih akurat.

• Contoh Kasus Pertama.

Pada tanggal 28 April 2018 Colista Dwi Setiawan (Dawan) adalah seorang karyawan dari PT. Jaya Baru Malente mau tidak mau harus rela untuk mendekam dalam penjara selama kurun waktu 24 bulan (kurang lebih2 tahun) setelah pengadilan sepakat untuk memvonis bersalah terdakwa. Keputusan tersebut karena didasarkan pada pasal 374 KUHP tentang penggelapan dalam jabatan. Terdakwa sudah terbukti melakukan penggelapan dana/uang perusahaan sebesar Rp. 800.000.000,-.

Tersangka sudah benar-benar mengakui kesalahannya tersebut terhadap Pengadilan Negeri (PN) Surabaya bahwa cara dia lakukan untuk bisa menggelapkan kekayaan milik perusahaan adalah dengan memberikan alamat beserta nomor telepon fiktif pelanggan kepada perusahaan. Dia sengaja melakukan penipuan tersebut sendirian (tanpa ada satupun orang yang membantunya). Kasus seperti ini sudah mulai sedikit terungkap ketika dilakukannya pemeriksaan keuangan perusahaan. Melalui berbagai konfirmasi yang sudah dilakukan kepada para pelanggan perusahaan, mereka mengaku sudah melunasi semua hutang-hutangnya tersebut dengan menyerahkan sejumlah uang kepada dawan.

• Contoh Kasus Kedua.

Pada tanggal 5 Maret 2018 Rita Nurjanah (RN) yang bertempat tinggal di Jalan Komplek Kenangan RT 08/02, Tanggerang langsung diciduk oleh anggota polisi. Tersangka dilaporkan oleh majikannya ke pada pihak kepolisian karena sudah terbukti menggelapkan uang sebesar Rp. 623.000.000,- . RN terpaksa harus mendekam di penjara disebabkan karena sudah melanggar pasal 374 KUHP dan atau 372 KUHP.

Dengan melihat berbagai bukti-bukti yang ditemukan, seperti satu bedel bukti pengeluaran Bank, satu bendel bukti tanda terima uang atau cek, slip gaji atas nama Rita Nurjana, dan invoice fiktif. Polisi telah menyimpulkan bahwa aksi yang sudah dilakuknnya terbilang sangat lama. Uang yang semestinya harus segera disetorkan kepada perusahan, namuni olehnya malah digunakan untuk kepentingannya sendiri.

Nah, dari beberapa contoh kasus penggelapan kas diatas yang oleh karyawan perusahaan, sekarang apakah Anda sudah menyadari seberapa pentinya melakukan pemeriksaan/opname kas perusahaan bukan? Maka sekarang kita mulai untuk mempelajarai tentang bagaimana tata cara dalam melakukan pemeriksaan atas akun-akun atau pos-pos yang sudah masuk ke dalam kriteria kas dan setara kas perusahaan.

1. Lakukanlah tindakan sidak (Inspeksi mendadak).

Sidak merupakan pemeriksaan yang sengaja dilakukan tanpa adanya pemberitahuan terlebih dahulu kepada pihak atau fungsi-fungsi yang akan diperiksa. Kemudian langsung diperiksa, menghitung pada semua dana yang sudah disimpan oleh kasir pada waktu itu juga dengan disaksikan oleh kasir itu sendir. Lalu tuliskan pada berita acara bahwa semua dana kas yang sudah tersimpan, beserta rinciannya. Misalnya seperti lembaran uang pecahan Rp. 100.000 berjumlah sekian lembar, Rp. 50.000 berjumlah sekian lembar, Rp. 20.000, Rp. 10.000 dan seterusnya. Jangan lupa untuk meminta tanda tangan dari si kasir yang ikut menyaksikannya.

2. Buktikan apakah jumlah dari uang saldo kas kecil benar-benar sesuai dengan catatan pembukuannya. Caranya adalah dengan memeriksa antara nilai kas berdasarkan pada pemeriksaan kas opname dengan nilai yang sudah tercantum pada buku besar.

Cara pertama dan kedua merupakan prosedur pemeriksaan yang memang bertujuan untuk mengetahui tingkat kebenaran dari saldo neraca apakah benar-benar ada dan sudah dimiliki oleh perusahaan atau tidak, serta kesesuaianya dengan catatan pembukuan perusahaan.

jika terdapat adanya selisih, maka segera mintalah penjelasan kepada pihak manajemen dan langsung lakukan jurnal koreksi. Penjelasan harus benar-benar didapatkan secara tertulis, hindari hanya dengan menerima penjelasan secara lisan saja. Mintalah pihak kasir dan pimpinan (manajer) untuk menuliskan alasan secara tertulis dari terjadinya selisih pada manajemen letter tersebut. Tujuan utama untuk mendapatkan penjelasan dari pihak kasir adalah bahwa laporan keuangan sudah sepenuhnya merupakan tanggung jawab dari pihak manajemen perusahaan.

3. Segera siapkan daftar rincian bukti-bukti kasbon, dana yang masih belum dikembalikan/Pending bill.

Prosedur ini juga berfungsi untuk memperoleh waktu pisah berupa batas (cut off). Pisah batas yang digunakan sebagai pemisah dari obyek pemeriksaan antara periode yang sudah diperiksa dengan periode-periode lainnya.

4. Mintalah tanda tangan dari kasir yang bersangkutan, akuntan (khususnya yang berkewajiban pada fungsi kas), dan pimpinan perusahaan diatas tanggal dan jangan pernah melupakan untuk meminta mereka menuliskan nama terangnya masing-masing.

Nah, itulah sedikit tips tentang bagaimana tata cara dalam pemeriksaan/opname kas perusahaan khususnya adalah pada saldo kas. Prosedur yang sudah ditulis diatas mungkin saja akan menjadi berbeda-beda dengan bagaimana kondisi dari setiap masing-masing perusahaan Anda, karena sebuah prosedur pemeriksaan juga masih bergantung kepada bagaimana aliran kerja work flow dan sistem pengendalian internal yang sudah lama berjalan pada setiap masing-masing perusahaan (IRW).

Jika para pembaca ingin memahami dengan lebih mendalam tentang bagaimana tata cara dalam meng opname/pemeriksaan saldo Kas dan membutuhkan konsultasi dalam bidang manajemen keuangan Anda, Anda dapat menghubungi groedu@gmail.com atau kontak 081-8521172 atau 081-252-982900. Kami siap membantu Anda, terimakasih salam sukses dan sampai bertemu lagi pada pembahasan artikel selanjutnya.

Scroll to top