BERITA

Informasi terkini seputar Manajemen, Accounting, Sumber daya manusia, Ritel Management, Teknologi Informasi

TIPS MENGHITUNG JUMLAH BIAYA YANG DIBUTUHKAN UNTUK MEMULAI BISNIS SENDIRI

Apakah Anda pernah bermimpi membuka bisnis Anda? Membuat produk orisinal atau menawarkan bakat dan layanan Anda? Dan bertukar pikiran tentang bagaimana Anda akan memasarkannya kepada publik atau audiens target Anda? Jika ya, Anda harus tahu berapa biaya yang dibutuhkan untuk membuka sebuah perusahaan.
Tidak ada jawaban pasti tentang berapa banyak uang yang dibutuhkan untuk memulai bisnis karena setiap usaha itu berbeda dan unik. Meski demikian, ada beberapa faktor yang perlu Anda pertimbangkan agar Anda bisa memperkirakan jumlah rata-rata yang dibutuhkan untuk memulai bisnis. Berikut ini akan membantu Anda dalam menghitung biaya awal bisnis Anda.

1. Siapkan Rencana Bisnis
Langkah pertama untuk mewujudkan bisnis impian Anda adalah dengan membuat rencana bisnis. Rencana bisnis adalah dokumen penting dan terperinci yang menjelaskan tujuan dan sasaran bisnis Anda dan bagaimana Anda akan mencapainya. Ini juga membantu Anda menentukan apakah ide bisnis Anda layak dan menguntungkan atau tidak.
Selain tujuan Anda, rencana bisnis harus mencakup produk dan layanan Anda, ringkasan eksekutif, perencanaan keuangan, strategi dan analisis pemasaran, dan yang terpenting, anggaran Anda. Memiliki rencana bisnis sedini mungkin memungkinkan Anda mengidentifikasi berbagai aspek yang perlu Anda keluarkan.
Ada beberapa tujuan membuat rencana bisnis, termasuk:

  • Menarik calon investor.
  • Menciptakan strategi yang berharga untuk pertumbuhan bisnis Anda.
  • Menentukan sudut pandang keuangan Anda saat ini dan kebutuhan masa depan.
    Rencana bisnis terutama akan membantu Anda melacak pencapaian dan kesuksesan bisnis Anda, atau kekurangannya.

2. Identifikasi Pengeluaran Anda
Saat membuat peta jalan tertulis, alias rencana bisnis, untuk bisnis Anda, cari tahu setiap hal yang akan Anda belanjakan untuk uang. Namun, untuk melakukan itu, Anda perlu menetapkan terlebih dahulu di mana tiga (3) kategori bisnis bisnis Anda termasuk.

3. Kategori Bisnis
Ada tiga (3) jenis bisnis, yaitu (1) bisnis fisik, (2) bisnis online, dan (3) penyedia jasa. Setiap kategori memberikan keuntungan dan keuntungan yang berbeda, dan memilih jenis bisnis yang tepat sangat penting untuk kesuksesan bisnis Anda.

  • Bisnis fisik. Ini mengacu pada bisnis tradisional di mana produk layanan ditawarkan dan dibeli secara langsung. Jenis bisnis ini menawarkan interaksi tatap muka dengan pelanggan melalui toko fisik mereka, baik yang disewa atau dimiliki.
  • On line. Bisnis online, juga dikenal sebagai perdagangan elektronik (e-commerce atau eCommerce), memungkinkan individu dan bisnis untuk menjual atau membeli produk melalui internet. Menjadi online membuat berbelanja lebih nyaman dan memungkinkan bisnis menjangkau lebih banyak pengguna.
  • Bisnis Jasa. Bisnis penyedia layanan adalah tempat bisnis menawarkan tenaga atau keahlian pribadi sebagai produk. Bisnis jasa biasanya terdiri dari banyak profesional dan ahli yang menyelesaikan tugas tertentu yang bermanfaat bagi pelanggan. Contohnya adalah maskapai penerbangan, agen real estat, firma hukum, dan banyak lagi.
    Bergantung pada jenis bisnis Anda, Anda akan menghadapi biaya awal yang berbeda. Toko fisik adalah suatu keharusan dalam bisnis batu bata dan mortir tetapi tidak secara online. Anda perlu membayar layanan hosting untuk toko online Anda, tetapi itu tidak diperlukan untuk bisnis jasa. Ada banyak biaya yang umum untuk startup, tetapi ada juga biaya yang unik untuk jenis bisnis tertentu.

4. Jenis Beban
Memahami berbagai jenis pengeluaran akan membantu Anda mengidentifikasi semuanya. Anda dapat mengelompokkan pengeluaran Anda berdasarkan jenisnya, dan kemudian Anda dapat dengan mudah melacak dan meninjaunya, sehingga Anda tidak melewatkan apa pun. Mengetahui perbedaan antara berbagai jenis pengeluaran akan membantu Anda mengelola arus kas bisnis dengan benar untuk masa depan.

  • Satu kali vs. berkelanjutan.Jenis biaya ini mudah dipahami. Pengeluaran satu kali adalah pembelian yang hanya akan dilakukan satu kali, seperti pengadaan peralatan kantor dan mendapatkan lisensi dan perizinan. Pengeluaran berkelanjutan perlu dibayar secara teratur, seperti sewa, utilitas, dan gaji karyawan.
  • Penting vs. Opsional.Biaya esensial adalah biaya yang sangat penting untuk pertumbuhan, perkembangan, dan kesuksesan bisnis Anda. Biaya opsional adalah pembelian yang hanya dilakukan jika Anda memiliki anggaran ekstra untuk membelinya.
  • Tetap vs. Variabel. Biaya tetap yang pembayaran konsisten bulanan atau triwulanan, seperti sewa dan asuransi. Biaya variabel adalah biaya yang bergantung pada keluaran dan penjualan produk. Contoh biaya variabel adalah komisi, tenaga kerja, dan biaya utilitas.
    Saat mengidentifikasi pengeluaran Anda secara keseluruhan, buatlah sedetail mungkin dan sertakan segala sesuatu mulai yang dapat Anda pikirkan.

5. Hitung Perkiraan Biaya Awal
Setelah benar-benar mengidentifikasi semua pengeluaran Anda, sekarang Anda dapat mulai menghitung jumlahnya. Namun, atur dulu pengeluaran Anda dalam pengeluaran satu kali atau pengeluaran bulanan, dan kemudian Anda dapat menuliskan berapa biaya setiap pengeluaran.
Total biaya satu kali Anda adalah jumlah awal yang diperlukan memulai bisnis Anda. Biaya satu kali biasanya memiliki biaya yang ditentukan, itulah sebabnya mereka lebih mudah dihitung. Namun, tidak demikian halnya untuk sebagian besar pengeluaran bulanan. Pengeluaran bulanan umumnya tidak datang dalam jumlah tetap seperti gaji dan utilitas.
Dalam situasi ini, Anda dapat berbicara dengan mentor, penasihat, dan bisnis serupa lainnya untuk membantu Anda mengembangkan perkiraan realistis dari setiap pengeluaran. Setelah dilakukan estimasi, biaya bulanan harus diperhitungkan minimal satu (1) tahun sampai dengan lima (5) tahun.
Total biaya satu kali dan biaya bulanan adalah perkiraan modal Anda. Ini adalah jawaban atas berapa banyak uang yang Anda perlukan untuk memulai bisnis Anda sendiri. Jika Anda khawatir tentang di mana Anda bisa mendapatkan modal yang dibutuhkan, Anda selalu dapat menyampaikan ide bisnis Anda kepada calon investor atau mengajukan pinjaman yang tepat.

Memiliki bisnis sendiri adalah proses yang mengasyikkan yang membutuhkan dedikasi, ketekunan, pengorbanan, dan terutama uang yang sangat besar. Untuk setiap orang yang memulai bisnis pertama mereka, disarankan untuk memulai dari yang kecil, menjaga pikiran terbuka, merencanakan masalah apa pun yang mungkin muncul nanti, dan yang terpenting, Anda harus realistis dalam menentukan biaya awal.

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Scroll to top
Selamat datang di Groedu software konsultasi
Send via WhatsApp